2012 Japan Trip, 11 Juni 2012

Hari ini Kambing main GILA-GILAAN!!!

Gimana engga? Rute sinting Kambing hari ini adalah ngejajal Kiyomizu-dera, Maruyama Kouen (Maruyama Park—red.), Heian-jingu, dan terakhir Ginkaku-ji (rute Higashiyama, daerah Timur kota Kyoto). Silakan browsing petanya untuk tau sejauh apa Kambing berjalan kaki :D

First of all, pagi ini Kambing beli 1-day-free-pass buat City Bus di Kyoto dari Sayoko-san. So, yang seharusnya tarif bisnya rata, untuk dewasa 220 yen dan anak-anak 110 yen sekali naik kini digratiskan dan free-pass itu seharga 500 yen saja!! Bener-bener mangkas pengeluaran ngga, tuh? Jadi engga usah khawatir kalau nyasar dan harus bayar bis lagi, cukup dengan liatin si free-pass ini aja udah bisa langsung lewat deh :D

Oh ya, ada 1 hal yang lupa Kambing jelasin kemarin. Naik bis di sini beda sama di Indonesia (ya iyalah!). Penumpang tertib antre di halte bis, bis datengnya engga ngaret (paling ngaret 5 menit), masuk dan keluar pintunya beda, dan terakhir bayarnya di sebelah supir, tinggal masukin uang koin ke mesin doang. Kalau pake uang kertas, uang kertasnya bakal dipecah dulu jadi uang koin sama si mesinnya. Praktis dan jadi engga butuh kondektur keliling yang kayak di kita, kan?

Oke, lanjut cerita, keluar dari Kanouya jam 9 kurang 15 aku beli dulu roti bekel, susu, dan air putih ke supermarket deket situ (namanya FRESCO, biasa, supermarket 24 jam). Abis dari situ langsung naik bus #206 di halte Senbondemizu buat langsung ke Kiyomizudera (lewat stasiun Kyoto dulu). Begitu turun, langsung disambut dengan pemandangan jalan kecil nanjak yang dipinggir-pinggirnya dipenuhin sama toko souvenir (Kambing belanja lhooo, hahahaaa~)

Nah, engga lama langsung ketemu deh pintu masuknya. Jangan lupa bayar tiket masuk ya, cuma 300 yen aja kok, hihihii~

 

Pemandangan Kiyomizudera kalau diliat dari gunung


Kambing juga nyobain es serutnya lhooo~ yang kayak di anime-anime itu…. Es serut yang ini rasa susu stroberi. Nyemm, enak bangeeeet~ esnya engga pelit, sirup dan susunya engga pelit, dan yang peling penting, engga bikin sakit tenggorokan lho, bahkan untuk yang kerongkongannya lumayan peka zat kimia macem Kambing ;D

Yang menarik yang Kambing lakuin kali ini adalah ritual minum air dari air terjun Otowa. Sebenernya bukan air terjun gede, cuman 3 pancuran air dari atep kuil aja. Konon katanya nama Kiyomizudera sendiri diambil dari air terjun kecil ini. Air terjun ini dipercaya dapat mengabulkan segala keinginan dan bikin panjang umur. Kambing berdoa apa di sini? Engga doa apa-apa, heheee :D

 

Lanjuuuut, beres dari Kiyomizudera, Kambing mengelana ke jalan kecil Sannenzaka….

Laluuu ke Ninnenzaka….

Dan di tengah jalan, Kambing bertemu dengan mas-mas penarik becak… yang di mana becak-becak di sekitar tempat wisata Jepang ini engga dikayuh pake sepeda di belakangnya… tapi DITARIK LANGSUNG SAMA SI MASNYA.

Tega naiknya? Kambing sih kagak…. Bahkan tadi sempet liat ada geisha-san yang naik becak ini berdua sama (ehm) om yang lagi ditemeninnya….

Nah, di jalan tadi itulah ada 2 kuil kecil yang bernama Kodai-ji dan Entoku-in. Maap engga foto-foto ke dalem… jujur aja nuansanya angker, brrrr….

  wilayah Kodai-ji

Abis ituuuu, Kambing ngaso deh di Maruyama Kouen. Tamannya gedeeeee banget, yang tentunya enak banget jadi tempat ngaso wisatawan yang jalan dari Kiyomizudera ke Heian-jingu (karena emang letaknya di tengah-tengah banget), dan jadi tempat para burung dara mencari makanan dari para turis :D (ada angsa juga lhooo~ kyaaa XD). Kayaknya Ibu Kambing bakal seneng nih ngejar-ngejar burung dara di taman, wkwkwkwk~

 

 

Lanjut lagiiii, nyusurin jalan dikit sampai ketemu Chion-in. Kalau yang kali ini… Kambing engga mau masuk karena… kaki udah lumayan pegel buat diajak naik tangga lagi xp

 

Nah, dari situ, Kambing kembali mengelana menyusuri jalan setapak yang rindang pepohonan menuju Heian-jingu (di sini sebenernya ada juga Shoren-in tapi Kambing lupa motret, huks).

 

Udah deeeh, Kambing sampe juga ke Heian-jingu!!

 

 

 

Bedanya apa sih Kiyomizudera dan Heian-jingu? Kalau Kiyomizudera, emang temple untuk Agama Shinto, makanya engga heran banyak banget kuil-kuil kecil di dalemnya, patung-patung batu, dll. Kalau Heian-jingu itu temple untuk Agama Buddha, keliatan kan dari warnanya yang gonjreng banget jingganya??

Nyampe Heian-jingu jam satu, Kambing ngaso makan siang dulu (roti plus susu cokelat) di halte, wkwkwkwk. Sambil nunggu bis #100 buat ngangkut Kambing ke Ginkaku-ji. Kenapa engga jalan? Jaauuuuuhhh!!! Bisa putus kaki Kambing nanti >_<

Nyampe di Ginkaku-ji, bayar uang masuk 500 yen~ heheee…. Nuansa gunungnya bener-bener kerasa, jauh lebih kerasa ketimbang Kiyomizudera (Kambing naek lho ke gunungnya, wkwkwkwk).

 

Selesai dari Ginkaku-ji jam dua… tadinya Kambing mau naik bis yang langsung ke Kinkaku-ji (di daerah Barat Kyoto) tapi… haduh udah engga kuat deh ini kaki pegel banget TT___TT

Alhasil… sekarang Kambing lagi ngaso di Starbucks… yang ada di tengah pusat shopping di Kyoto ini…. Tau yang namanya Takashimaya? Iya, itu… tempat kalau Ibu Kambing biasa belanja pas lagi keluar negeri, wkwkwkwk. Kambing tepat berada di depan pintu masuknya. Masuk atau engga? Kayaknya sih engga… Kambing masih lebih prefer belanja suvenir kuil ketimbang suvenir mall, wkwkwk.

Okeh, di sini udah jam 17:33 JST rupanya. Kambing abis ini mau balik ke Kanouya, pake bis #5 turun di stasiun dan lanjut pake #206 (weits, Kambing gaya yah, udah apal nomer bis, wkwkwk). Sebelum balik, Kambing bakal nyari dulu makan malem buat dibawa ke Kanouya.

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , , | 2 Comments

2012 Japan Trip, 10 Juni 2012

Hari pertama perjalanan Kambing, ngebolang sendirian di negeri orang… Kambing ngapain aja ya hari ini?

Pada perjalanan oh-so-extraordinary Kambing kali ini, banyak banget hal-hal yang baru buat Kambing. Satu, Kambing—setelah beberapa tahun lamanya—akhirnya terbang lagi pake Garuda Indonesia (GA). Terakhir kali Kambing pake maskapai penerbangan satu ini adalah waktu Kambing liburan ke Bali pas Kambing masih SD… udah lama banget dong, ya? Wih…. Dua, Kambing untuk pertama kalinya nyicipin gimana rasanya jadi penumpang executive class. Kenapa bisa? Jangan ditanya xp. Bener-bener untuk pertama kalinya Kambing ngerasain dikasih makan enak, kabin super luas (meski kalau dipake maen bola sih tetep aja ngga bisa #ngawur), dan kursi bisa dikebelakangin sampe pol tapi engga bakal sampe ganggu orang di kursi belakang kita. Tiga, akhirnya Kambing ngunjungin lagi yang namanya Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali. Dan empat… untuk pertama kalinya (lagi) Kambing ngerasain kudu ngejar-ngejar bagasi di tempat yang seharusnya cuma transit ganti pesawat.

Gini ceritanya…. Selama ini, Kambing kalau jalan-jalan pelesir ke negeri orang dan pake acara transit alias pindah pesawat, biasanya untuk urusan bagasi bakal langsung diterusin secara otomatis. Anehnya kali ini, tiket dari Cengkareng-Denpasar-Kansai yang seharusnya nyambung jadi keputus di Denpasar. Itu artinya, Kambing yang seharusnya engga perlu lagi mikirin bagasi yang biasanya bakal langsung diterusin ke pesawat berikutnya harus pontang-panting ngurusin dan check-in bagasi lagi di tempat transit (Denpasar). Dan kehebohan pun engga berenti sampai situ aja. Begitu bagasi udah diambil, Kambing digiring sama seorang bapak petugas dari GA untuk pindah terminal (dari domestik ke internasional). Yang membuat Kambing melongo total abis itu adalah… terminal internasionalnya sumpah NGANTRI PARAH. Wajar sih… loket untuk check-in emang engga seheboh Cengkareng, tapi sayangnya jumlah turis bule yang ngunjungin itu bandara jumlahnya berbanding terbalik dan pake dipangkatin tiga segala… engga heran tempat check-in dan pintu pemeriksaan jadi SUPER MACET. Banyak bule ngeluh sana-sini, ngantrinya lama, keringetan (padahal semalem itu sekitar jam 11.30 WITA Kambing ikut ngantri sama para bule), dan satu-satunya loket pemeriksaan passport-embarkasi yang untuk warga domestik jadi diserobot juga sama bule. Bahkan flight yang ke Osaka berikutnya aja jadi delay setengah jam lebih karena ngantri tadi itu….

 

Tapi untungnya, alhamdulillah, Kambing engga kena masalah apa-apa. Di Osaka sendiri ketika landing dan masuk gerbang imigrasi, petugas-petugas imigrasinya pada heran. Kambing dateng sendiri, mau jalan-jalan di Jepang. Mereka ampe berkali-kali nanyain tujuan trip Kambing ini, dan bahkan ada yang sampai ngasih nomor kontak kalau-kalau Kambing kena masalah selama di Jepang (tapi tetep doanya sih semoga Kambing engga perlu kena masalah apa-apa selama di sini :D)

Abis dari Bandara Kansai, Kambing pake kereta ekspres Haruka yang tujuan Tennouji, Shin-Osaka, terakhir Kyoto. Sempet ketiduran di kereta, dan pas nyampe Kyoto untungnya dibangunin sama mas-mas yang mau bersihin kereta (malu banget!!). Langsung turun deh, dan nyari bis buat ke penginapan Kanouya. Yep, pengalaman pertama juga Kambing naik bis sendiri. Tiga tahun yang lalu waktu ke Ueda, tiket bis segala macem diurusin sama sensei. Kalau sekarang Kambing harus selalu siaga mencari information center buat bertanya supaya engga tersesat di jalan :p.

Nyampe Kanouya sekitar jam setengah satu, dan langsung disambut hangat oleh sang manajer alias Sayoko-san. Beliau orangnya ramah, baik, enak diajak ngobrol, bisa Bahasa Inggris juga… tapi Kambing maksa pengen bisa ngomong Jepang sama beliau, dan beliau pun seneng karena katanya aksen Jepang Kambing udah oke punya XD. Beres check-in untuk nginep selama 4 malem ke depan, Kambing akhirnya keluar lagi buat nyari makan (karena kamarnya sendiri baru bakal selesai diberesin sekitar jam 4-an). Makan siangnya apa?? Wuih, di sini macem-macem jajanannya. Insya Allah Kambing engga bakal malnutrisi lagi kayak waktu di Ueda yang kerjanya cuma makan onigiri sama bento doang #ngakak. Di deket sini buanyak banget yang namanya coffee shop yang sebagian besar juga ngejual pasta, nasi kare, dan nasi katsu, terus udah nemu 2 kedai takoyaki dan 1 okonomiyaki di pinggir jalan, ada McD juga… dan entah berapa biji convenient store yang buka 24 jam. Oh ya, di deket sini juga ada MUJI lho~ XD tapi engga berani masuk, ah… takut jantungan liat harganya.

Yang menarik adalah… Kambing nemu sungai kecil di satu blok tetangga dari daerah penginapan Kanouya. Sungainya bersih dan jernih banget… bahkan banyak anak-anak maen di situ dan kaki boleh dimasukin ke dalemnya (airnya cuman semata kaki lebih 10 cm). Yang penting sih engga nyampah aja, hahaa…. Dan dari warning yang sempet Kambing baca, katanya kalau musim ujan si sungai itu bakal meluap dan jadi sungai gede. Wuiiih, sereeeeem…. Tapi ada bagusnya juga, ketika musim kering si sungai itu bakal jadi tempat ngaso yang engga kalah oke sama taman kota atau café.

Balik lagi ke Kanouya, akhirnya bisa nyelonjorin kaki Kambing yang daritadi udah pegel banget dipake jalan (dan dipake berdiri selama perjalanan pake bis tadi). Tau gini tadi minjem sepeda aja yak, heheheee…. Nyampe kamar, akhirnya Kambing iseng buka semua peta yang dikasih sama Sayoko-san pas Kambing nyampe tadi, dan kembali merevisi tujuan wisata Kambing selama di Kyoto. Ternyata oh ternyata, objek wisata di kota ini sendiri SANGATLAH BUANYAK dan Kambing yakin engga bakal bisa diputer semua dalam 1 hari. Oh well, sepertinya Kambing harus merelakan rencana Kambing buat pergi ke Nara… toh udah pernah juga sih ke sana, heheee…. Intinya, sampai tanggal 13 nanti Kambing bakal khusyuk nuntasin objek-objek wisata terkenal yang ada di Kyoto ;).

Di sini waktu udah menunjukkan pukul 18.17 JST, so Kambing bakal muter-muter lagi buat nyari makan malem, heheee…. Masih terang sih, tapi Kambing engga mau terlalu malem juga nyampe Kanouya-nya lagi. Oh ya, mungkin Kambing cuman bisa online sehari sekali aja di waktu-waktu kayak gini. Kenapa? Karena akses internet di sini ternyata kudu pake komputer penginapan alias ngga ada wi-fi (gratis sih tetep…). Sayangnya, HP Kambing entah kenapa engga bisa connect ke internet (padahal tiga taun yang lalu bisa), dan Kambing bakal ngerasa engga enak juga kalau harus lama-lama pake kompu penginapan.

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

2012 Japan Trip, 9 Juni 2012

Halo semuanyaaa!! This is Kambing, strikes back!!

Kali ini, selama 8 hari ke depan, Kambing bakal menyajikan kembali kisah perjalanan Kambing di negeri orang. Untuk perjalanan kali ini, Kambing bakal pergi SEN-DI-RI-AN dan bertualang di Negeri Sakura. Rencana perjalanannya: Kambing bakal ngejajal Kyoto, Hiroshima, dan Osaka.

Maaf karena Kambing engga sering nge-update blog perjalanan Kambing ini. Maklum, belakangan jalan-jalannya di kampus terus sih, hehe….

Jadi, hari ini Kambing bakal berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta (code: CGK) pake pesawat Garuda jam 20:25 WIB. Bakal transit sebentar di Denpasar, dan langsung menuju Bandara Internasional Kansai (KIX) di Osaka. Doakan Kambing selamat di perjalanan, ya~ dan semoga perjalanan Kambing kali ini bisa jadi bahan bacaan yang engga kalah oke buat kalian-kalian yang baca.

Okay, keep stay tune, and see you there~ ;-)

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , , | 2 Comments

Summer Course, 30 Juli 2009

The last day….

 

Hari terakhir Kambing nulis notes tentang perjalanan summer course ini….

 

Hari terakhir yang… buat Kambing, bener-bener amat mengesankan dari semua hari-hari yang lain….

 

Seperti dugaan, kmaren itu hari terakhir Kambing minjem sepeda dari hotel.

 

Juga jadi hari terakhir keluar kamar jam 8 pagi, ngetokin kamar tetangga-tetangga buat sarapan bareng, dan untuk kedua dan terakhir kalinya sarapan bareng berdelapan. Semuanya turun, mau yang baru bangun atau udah mandi. Ini hari terakhir. Pagi terakhir dapet sarapan di hotel. Beres sarapan, Kambing balik ke atas. Beneran deh, ampe jam setengah 1-an ada kali, Kambing mendem di kamar dan ngga keluar.

 

Jam setengah 1 lebih, Kambing jalan ke tempat sahabat karibnya pakde yang dulu Kambing ceritain itu. Ceritanya sih buat pamit, eh malah ditawarin roti buat makan siang. Lumayaaan, ehehehe…. Beres pamit, jam 1.15 Kambing ke kampus. Nyaris telat!! Haha, tapi ternyata temen-temen datengnya lebih lambat dari Kambing. Ahyahaha, ngga jadi telat sendirian deh….

 

Asyiknya, pas pelajaran budaya terakhir, pada disuruh bikin puisi Jepang gitu yang disebut haiku. Haiku ini punya aturan, cuman ada 3 baris di mana isi per barisnya punya pola 5-7-5 suku kata, dan biasanya mengandung perumpamaan yang melambangkan musim. Tadi Kambing berhasil bikin 2 (4 sebenernya, karena bantuin temen bikin juga), ehm kurang lebih bunyinya gini:

 

Yang pertama:

 

Umi kaori

Hikari no naka de

Ai ni suru

 

Yang kedua:

 

Samui yoru

Yukihime ni au

Tsuki e iku

 

Artinya?? Silakan tanya pada orang terdekat Anda yang bisa berbahasa Jepang, ueheheheee…. Hasil haiku-nya dikemanain?? Haha, Kambing kasih buat home teacher Kambing, ehehe….

 

Abis pelajaran selesai, Kambing langsung ke lantai 5, tanya-tanya sama home teacher gimana prosesi pas penyerahan sertifikat nanti. Gladi bentar, dikasih tau tata caranya, dan… JRENG!! Dengan suksesnya cuman Kambing yang inget sesaat sebelum dan sesudah ngadep mimbar untuk nerima sertifikat seharusnya hormat dulu ke rijichou yang duduk di sebelah kanan *yang nyerahinnya bukan rijichou soalnya*. Abis itu, party!!

 

Meski agak malu juga sih, pas performance Kambing nge-blank teks lagunya gitu, jadi ngulang lagi pas di bagianku. Ihiks…. Tapi entah kenapa dengan suara gemeteran gitu, banyak yang bilang suara Kambing sebenernya bagus. Hueeehh…. Coba bisa muter ulang waktu, ihiks. Tapi lumayan, dapet banyak foto dan kenangan-kenangan yang nyenengin selama party *terutama pas nyanyi Stand By Me bareng ma sensei—ya ya yang itu deh yaaa—seneng bangeeett*

 

Malemnya, Kambing kedatengan senpai-senpai. Mereka menginvasi kamar Kambing, sementara Kambing sendiri malah keluar sama home teacher dan tujuh temen laen buat cari makan ke McD (home teacher ampe nanya, “Kalian jauh-jauh dateng ke sini cuman mau makan McD??!”). Di situlah ngobrol seru terakhir ma beliau. Sempet ceritain arti nama masing-masing, kalau di Jepang kan arti nama tergantung huruf kanji yang dipakai, sementara kalo di Indonesia tergantung arti nama itu diambil dari bahasa apa dan apa artinya. Sempet juga minta beliau cerita kesan pertama waktu ngeliat kita-kita pertama kali. Lucu deh, beliau ngurutin nyebutinnya dari orang yang paling gampang ditebak ampe yang paling susah. Nah, Kambing baru disebut diurutan keenam, alias orang ketiga sebelum terakhir.

 

Mau tau beliau bilang apa?

 

“Pertama kali liat, saya pikir kamu tipe orang yang bener-bener rajin. Udah taulah saya, orang yang berjilbab rata-rata rajin, dan pendiriannya kuat. Kamu pake jilbab karena keinginan kamu sendiri kan? Kalau emang betul, kamu berarti sudah punya pendirian. Tapi saya agak khawatir juga, mengingat wanita yang berjilbab itu biasanya keras, sementara di sini sedikit-sedikit minum sake, di mana-mana daging babi, ke mana-mana kerjaannya pesta, semua orang di Manabi pun ngeliatnya seperti itu. Tapi ternyata… kami semua kaget juga, karena kamu orang yang fleksibel. Kamu bisa sesuaikan waktu sholat dengan jam pelajaran, kamu bisa dateng ke tiap acara bahkan yang ritual Sinto sekalipun waktu Gion Matsuri, kamu bisa melakukan banyak hal di sini yang masih tetap berada di jalan kamu. Pokoknya kalau mau dibilang ketipu, saya dan guru-guru lainnya juga ketipu sama pembawaan kamu.”

 

Ok, I take that as a compliment, Otoosan~ (di sini home teacher akhirnya dipanggil ‘otoosan’ alias ‘ayah’, padahal umurnya baru 32 dan beliau mintanya dipanggil ‘oniisan’ alias ‘kakak’, nyahahahaaaa)

 

Pulang ke hotel, sempet tuh foto-foto dulu ama senpai-senpai yang dengan asyiknya menjajah kamar selama beberapa jam Kambing keluar. Foto-foto narsis dan gila, sampai pas nganterin mereka pulang ke lobi, ada yang bilang, “Udah, jangan sedih ya. Ntar kan masih bisa ke sini lagi.”

 

Oh God…. Feels like… it really took a hard way just to go home….

 

Serius…. Sampai detik Kambing nulis notes ini aja, rasanya air mata udah ngambang dan siap tumpah kapan aja. Ngga tau kenapa, tapi rasanya kok sepiii banget. Padahal cuman 2 minggu, 17 hari dan Kambing tiba-tiba aja ngga pengen ninggalin semua rutinitas yang udah Kambing lakuin di sini. Bukannya engga mau pulang juga, kangen sih udah kangen banget sama rumah, sama Indonesia, sama Ayah, Ibu, Kak Aya, Tazzu, Oniikun dan Oniisan, semuanya…. Cuman rasanya, Kambing juga ngga mau ninggalin apa yang udah Kambing dapet di sini. Keteraturan pola makan. Kebiasaan ngehemat pengeluaran. Kedisiplinan soal waktu. Ketahanan fisik yang justru jadi bagus selama di sini.

 

Dan engga cuma itu….

 

Meski sering sendiri, sering jalan dan ngilang sendirian di saat-saat yang ngga tepat, Kambing tau Kambing pasti bakal kangen banget bangunin temen-temen jam 8 pagi buat sarapan bareng. Kambing bakal kangen banget naik sepeda berdua ama temen ke toko buku. Kambing bakal kangen banget jalan sepulang sekolah rame-rame, dan mampir supermarket dulu buat beli makan malem. Kambing bakal kangen banget ngegosipin temen atau bahkan diri sendiri sama mereka semua. Kambing bakal kangen banget semua sensei yang ada di sini, kangen cara mereka ngajar, cara mereka bercanda, cara mereka memperlakukan murid-muridnya dengan begitu ramah dan luar biasa baiknya. Kambing bakal kangen sama percakapan di toko-toko, percakapan di stasiun, percakapan di jalanan, di mana yang Kambing denger di kuping bukanlah bahasa Indonesia melainkan bahasa Jepang.

 

Kambing bakal kangen semua itu….

 

Tapi seenggaknya, Kambing masih bisa bilang Doumo arigatou gozaimashita ke orang-orang yang udah ngasih Kambing kenangan yang luar biasa berharga ini, ‘kan?

 

Buat temen-temen summer course-ku, tujuh orang cewek heboh yang kerjanya bikin pusing otoosan dan jadi bahan tontonan kalau lagi ngobrol heboh di jalanan: Ines (ketemu lagi di kampus yaaa~), Kak Winda, Kak Ema, Mira, Gita (mudah-mudahan ngga di-stalk ampe Jakarta ya…), Kanti, dan Nadin. Buat senpai-senpai crazy bin ajaib al okeh punya yang entah kenapa baru deketnya di hari-hari terakhir Kambing di sini tapi ngasih banyak banget pelajaran-pelajaran yang mungkin secara ngga langsung dan ngga disadari udah kalian perlihatkan ke Kambing: Kak Eybe, Kak Fivi, Kak Inda, Kak Lina, Om Kuma xp, Kak Ildes, (Mas) Mono *ngakak gegulingan*, dan semua-semuanya deh!! Maap kalo ada yang ngga kesebut yaaaa….

 

Buat sensei-nya?? Hehe, yang pasti yang paling baiiik yang pernah ada, my home teacher alias Kondo-sensei~ (kalo ke Bandung bilang-bilang yah, Otoosan, uehehehee…). Yang laennya, yang pasti makasihnya ditujuin dulu ke sensei-sensei yang ngajar di kelas (absen satu-satu!!), ada Tanaka-sensei (yang cinta mati ama Koala), Sugai-sensei (yang ada di sebelahku waktu Kambing udah keabisan tenaga ngangkat omikoshi), Hatada-sensei (ini niiih, sensei pujaan bersama yang mukanya ganteng maut tapi kalo udah mabok amit-amit jabang beybeh), Nagaoka-sensei (kyaaa sensei daisukiii!! Asli dah ni sensei cewek 1 imuuuuutt banget), Shiozawa-sensei, Oono-sensei, dan Takahashi-sensei. Ngga lupa juga makasihnya buat Rijichou (lupa nama aslinya, parah!! Pokoknya, seneng banget deh udah diajak partisipasi di tiap matsuri sama Rijichou satu ini…), Minami-sensei (sensei yang ketitipan kamera cewek-cewek pas lagi ngangkat omikoshi), dan pastinyaaa buat Kamiya-sensei (kapan-kapan kalau saya ke sini lagi, kita duet piano-biola ya, Sen~ XD).

 

Mungkin ini aja terakhir yang pengen Kambing tulis. Last but not least, makasih sebanyak-banyaknya buat kalian semua yang udah nyempetin untuk baca kisah summer course Kambing ini dari awal sampai akhir. Makasih buat semua do’a dan dukungannya.

 

Ok. Over and out!!

 

See you there soon, everyone!

 

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Summer Course, 29 Juli 2009

Lusa pulang….

 

Entah kenapa sedihnya mulai terasa (halah!)

 

Hari ini… ngga ada yang spesial banget sih, selain Kambing (untuk kesekian kalinya) minjem sepeda hotel (maybe for the last time), jalan-jalan sendirian keliling tempat-tempat yang selama ini Kambing kunjungin. Ehm, kalau mau dirunut sih sebenernya gini:

 

Jam-jam setengah 12-an Kambing keluar, niatnya mau ke toko asesoris yang biasa Kambing datengin (tempat Kambing beli boneka pertama kali dateng itu). Tapi karena bingung mau parkir di mana, ya udah ngga jadi dan akhirnya nerusin ke supermarket deket stasiun. Di situ Kambing beli makan siang, skalian ada yang nitip kitkat dan snack-snack di sini. Meski yang Kambing cari ngga semua ada (halah, cuman nyari 3 macem doang), akhirnya Kambing langsung cabut ke sekolah (males kalo ke hotel dulu, kunci sepeda kudu dititip dan ntar malah dipake ma orang laen, heuuu egois banget yak??). Dan gara-gara dari stasiun ke sekolah tuh jalannya LUMAYAN nanjak, akhirnya tu speda Kambing geret aja deh.

 

Selama jalan, baru deh kepikiran….

 

Udah 2 minggu gue di sini. Bener2 engga kerasa, ya?

 

Sambil celingukan kanan kiri beserta belaian angin lembut musim panas *halah, mulai deh bahasa novelnya keluaaarr* Kambing terusinlah jalan menuju sekolah. Bener-bener jalan dan sepeda dibawa gitu aja. Sebodo deh orang mau bilang apa, punya sepeda kok ngga dipake atau apapun, yang penting Kambing pengen nikmatin saat-saat terakhir di sini.

 

Nyampe sekolah, ketemu senpai dan diajak ke ruangan yang khusus buat murid-murid gitu. Kambing makan onigiri dan senpai itu belajar (Kambing udah tawarin tapi ngga mau, huhu… jadi suka ngga enak makan sendiri). Engga lama, bunyi juga bel perlajaran terakhir yang kelas pagi (yang mulai jam 8.40 ampe 12.20). Mulailah berbondong-bondong senpai-senpai laennya masuk ruangan itu buat makan. Karena ngga enak dengan keterbatasan kursi, Kambing sama senpai yang belajar tadi itu lantas menyingkir dan Kambing akhirnya bertapa di kelas sendiri (sambil sayup-sayup dengerin suara orang yang udah Kambing kenal banget lagi ngobrol di tempat parkir—kelas Kambing di lantai 2, bawahnya pas tempat parkir).

 

Engga ada yang spesial sih, sampai pas pulang Kambing dibilang sama home teacher Kambing, “Besok kamu siap-siap ya, jadi perwakilan murid Indonesia untuk penyerahan sertifikat.”

 

What the

 

… oh, okay…. Kehormatan juga sih, hehe…. :-D

 

Udah beres urusan sama beliau, Kambing tadinya mau nyusul temen-temen, mereka jalan duluan karena pada ngga bawa sepeda. Tapi… entah kenapa pas lagi di tempat parkiran sepeda….

 

… rasanya, sepi…. Sediiih banget. Berasa banget besok2 ngga akan lagi Kambing naruh sepeda di tempat parkiran ini.

 

Ya udah, akhirnya dengan gila dan ngga ngasih tau temen-temen, Kambing belok ke arah yang berlawanan sama jalan pulang. Kambing mutusin ke taman—yang sekali lagi bertemu dengan si Siberian Husky yang Kambing suka itu *halah!*

 

Di taman, kembali nenggelamin diri dengan tulisan-tulisan di notes Kambing. Somehow dari pertama kali masuk taman ini Kambing emang udah suka banget sama suasananya. Banyak angin sepoi, wangi daun dan bunga, suara kicau dan kepak sayap burung, desir aliran air, nikmat banget deh pokoknya buat nyari inspirasi dan merenung.

 

Renungin apa aja yang udah Kambing lewatin di sini. Dari yang happy ampe yang sad. Dari yang ketawa, marah, ampe nangis—eits, maaf yaaa, gue juga pernah nangis lho di sini, nyahahaha. Pokoknya semuanya. Beserta paket-paket aib dan gosip gratisannya juga (halah!). Kepikiran semua itu…. Rasanya masih ngga pengen berakhir….

 

Lumayan lama juga di situ, ampe jam 6 seperempatan *tenang, di sini gelapnya baru jam 7an*, dan abis itu ke supermarket yang agak jauhan buat beli snack yang di supermarket sebelumnya ngga ada itu. Baru nyampe hotel jam 7 kurang. Huff….

 

Daaan jam 8-an begitu baru berniat mandi, Kambing diketok sama tetangga. Katanya disuruh kumpul di kamar temen yang laen. Mau bicarain performance buat farewell party besok.

 

Nge?? Performance?? Buseeett….

 

Dari awal akhirnya udah diputusin bahwa kita-kita mau nyanyi aja, tapi nentuin lagunya juga udah ribet setengah mati *mana ada yang ngga serius pula*. Kepengen ngga sih, di saat terakhir gitu bawain lagu Indonesia yang Indonesia BANGET, bukan lagu-lagu pop jaman sekarang yang apa-apa bicara tentang cinta cinta dan cinta ampe orang bosen dengernya? Pengen, kan?? *sayangnya ada 1 yang ngga berpikiran kayak gini, makanya susaaaaahhh*

 

Untungnya, sifat keras kepala Kambing bisa ngalahin semua itu. Akhirnya kesepakatan bersama, nyanyiin Zamrud Khatulistiwa-nya Chrisye deh.

 

Ok punya ngga tuh idenya?? Meski bukan dari Kambing idenya, tapi Kambing yang paling mati-matian perjuangin lagu itu buat ditampilin, ahyahahaaaa….

 

Dan semuanya pun latian, ampe jam 12-an. Ngueh, capeeeekk…. Mana Kambing banyak dapet bagian nyanyi sendiri dan bikin suara 2 lagi….

 

Emang nasip sebagai orang yang suka nyanyi dan suaranya serek-serek becek, ehehehehe….

 

Doain aja performance-nya lancar yaaaa…. :-D

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Summer Course, 28 Juli 2009

Di notes hari ini Kambing agak bingung mau nulis apa, karena….

 

Yakin pasti ada beberapa pihak yang baca, yang bakal langsung mesem-mesem sendiri gara-gara secara engga langsung di-mention di sini….

 

Tapi ada pelajaran penting juga yang harus disampein di sini, bahwa sebenernya Jepang tuh engga seaman yang selama ini dikira.

 

Ehm, kejadiannya gini:

 

Kira-kira jam 11-an lebih Kambing sama temen berdua pake sepeda ke Book Off, toko buku yang murah itu. Temen Kambing itu emang doyan banget baca dan belanja buku, sementara Kambing—yeah karena dompet udah bunyi “cekakat-cekakat-cekaaaaattt” ya udah akhirnya cuman window shopping aja alias beli jendela *digebok warga pake adonan mie soba gara-gara garingannya garing sangat*. Pas Kambing lagi iseng baca-baca buku shounen (genre untuk cerita maskulin a la cowok—red.), tiba-tiba temen Kambing itu langsung nyamperin dan bisik-bisik.

 

“Eh Ti, jangan langsung liat skarang, tapi kayaknya bapak-bapak yang sebelah kanan lo ngikutin gue terus deh dari tadi….”

 

Kambing masih agak-agak ngga konek. Sekilas Kambing ngelirik, dan di sebelah kanan Kambing cuman nemuin kakak-kakak cowok lumayan ganteng (halah!) yang lagi asyik baca komik juga. Kambing mikir, ada yang salah sama orang ini?? Ya udah Kambing tanya lagi si temen ini, “Yang sebelah gue ini?”

 

“Bukan! Yang sebelah elu banget sih ganteng! Kalau gue di-stalk sama dia sih, gue stalk dia balik deh!”

 

Ok. Ternyata bukan, dan ternyata temen Kambing ini punya bakat nguntit orang yang mengerikan….

 

“Jadi yang mana dong?” Kambing nanya lagi karena masih bingung.

 

“Itu, yang sebelah sananya lagi ni cowok ganteng. Om-om, pake baju item dan kacamata.”

 

Pelan-pelan Kambing mundurin badan, pura-pura ngeliat-liat komik laennya sambil mata dikit-dikit ditujuin ke arah tempat orang aneh itu bernaung. ADA! Dan ternyata emang… ya gitu deh, penampilan macem otaku Jepang (macemnya orang yang maniak banget sama suatu hal, disebutnya otaku) yang ada di komik-komik dan pelem-pelem. Akhirnya dari situ Kambing coba ngikutin temen dari arah berlawanan, dan bener aja dong… tiap di rak di mana temen Kambing ini ada, tu om-om pasti ada.

 

Buset…. Kambing langsung kepikiran, Wah, kalo ni orang beneran nge-stalk temen gue, berarti kalau temen gue bayar, pasti ni orang abisnya langsung bayar juga.

 

Seolah udah warning di kepala, Kambing langsung nyuruh temen ngeluarin kunci sepeda. Jadi begitu beres bayar, dia udah pegang tu kunci, ngga perlu nyari-nyari lagi dan bisa langsung cabut.

 

Dan ternyata Saudara-Saudara… betul sekali dugaan saya…. Pas banget temen beres bayar belanjaannya, si om-om itu langsung hinggap di kasir. Edaaaann!! Kambing sama temen langsung ngebut keluar toko, buka kunci sepeda, ngeluarin sepeda dan WUUUUSSHH….

 

KABUUUUURRR!!!!

 

Kambing ngga yakin apakah diikutin atau ngga. Pastinya kalau lagi gitu, jangan pernah berani ngambil jalan motong. Akhirnya Kambing ikutin aja jalan gede. Lurus doang sih, tapi ya udahlah kalau kita diapa-apain di jalan, tinggal tereak doang polisi bisa langsung dateng. Tadinya temen ngajak langsung balik ke hotel, tapi Kambing bilang jangan. Bahaya juga kalo diuntitnya ampe hotel. Akhirnya meski masih jam setengah 1 dan kelas mulai jam 1.20, Kambing sama temen mutusin buat ke sekolah aja. Laporlah kita berdua sama sensei yang home teacher kita gitu, dan beliau langsung ngasih wejangan-wejangan gimana kalau ternyata orang itu ngikut ampe hotel, apa yang harus kita lakuin dan laen-laennya….

 

Wuih, nyeremin banget pokoknya. Udah gitu mana tengah hari bolong pula…. Kadang Kambing bersyukur udah berjilbab dan kemana-mana dengan pakaian tertutup >.<

 

Kejadian nyereminnya cuman ampe situ sih. Sisanya seharian ini FUN BANGET. Di kelas diajarin origami, dan karena Kambing iseng bikin bola waktu lagi diajarin bikin piano, akhirnya sama sensei-nya disuruh ke depan dan jelasin cara bikin bola. Ampun deh… udah itu mah Kambing neranginnya pake bahasa tubuh *ngakak gegulingan*. Abis itu, beres kelas langsung diajak jalan sama senpai-senpai yang dari Indonesia juga (yang program belajar ke sininya staunan lebih gitu). Ditraktir takoyaki jumbo (di sini sih sebenernya ukurannya emang gede dan 1 porsi isi 7-8 biji, beda ama Indonesia yang udah mah kecil pelit pula, hehehee) dan makan malem (makasih traktirannya, Oom Ted!! ;-D). Huaaahh, udah lama ngga makan steak!! Meski dengan noraknya makannya pake nasi, bukan kentang, uehehehee…. Sempet diajak maen juga ke asramanya mereka, jadi tau deh kehidupan asrama di sini macem gimana. Ngga heran kakak-kakak itu jadi semangat banget pengen tukeran kamar sama Kambing barang semalem aja, hehehehee….

 

Sayang sih, smalem pas jalan-jalan pake speda gitu sama mereka pas lagi ujan, lumayan gede buat yang naek sepeda mah. Hueeh, basah kuyuuup, mana jalanan licin jadinyaaa!! Tapi ngga apa-apa sih, mumpung dari kecil emang mimpinya pengen ujan-ujanan tanpa payung. Belum aja nih punya foto pas Kambing lagi ujan-ujan gitu sendirian, eheheheheee….

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Summer Course, 27 Juli 2009

Jauh-jauh ke Ueda, ternyata….

 

Dapet juga pelajaran masak di sini, alias bikin mie soba -_____-a

 

(kmaren nari, skarang masak, komplit bener dah—berasa nasi timbel)

 

Hari ini diajak sama sensei (yang istilahnya home teachernya anak-anak Indonesia karena beliau bisa bahasa Indonesia) ke sebuah penginapan gede bergaya Jepang banget gitu. Letaknya ada di daerah pegunungan, mirip-mirip Ciater gitu mungkin, ya? Dan karena kmaren dari pagi ujan terus ngga berenti, cuaca jadi lumayan dingin. Hahaha, bener-bener ngga beda jauh ama Ciater atau Lembang pokoknya. Di sini ada 2 agenda, yakni bikin mie soba dan masuk onsen (pemandian air panas—red.).

 

Ok, jadi yang pertama, kisah tentang mie soba….

 

Sebelumnya Kambing udah pernah cerita kan, di notes (yang entah tanggal brapa Kambing lupa xp) Kambing pernah bilang sempet diajak makan mie soba waktu maen ke Nagano. Yup, mie soba itu mie dinginnya Jepang. Sama aja sih ama mie Indo, tapi lebih kenyal dan lebih panjang-panjang gitu (dan sedikit lebih tipis). Setelah tau cara bikinnya, Kambing langsung tau kenapa mie soba ini bisa panjang sepanjang-panjang apaan tau.

 

Bahan buat bikinnya sebenernya gampang, cuman dari tepung soba khusus, tepung terigu, sama air panas. Kambing ngga dikasih tau takaran kedua tepung tadi, tapi Kambing inget air yang dipakai sekitar 100mL. Caranya?? Hmm, ini yang agak bikin capek—tapi buat yang suka bikin kue atau masak sih kayaknya udah bisa langsung kebayang.

 

Awalnya campurin dua macem tepung tadi ke dalem wadah gede—macem baskom tapi kalau bisa jangan plastik karena nanti dimasukin air panas. Campur dan ratain dua tepung itu. Seudah rata, masukin air panas tadi setengahnya, sekitar 50mL-nya. Aduk-aduk sampai rata—pake tangan yaaa, terus dari sisa yang 50mL itu masukin setengahnya lagi, yakni 25mL. Aduk-aduk terus, usahain kalau ada yang menggumpal dipisahin lagi, jadiin gumpalan-gumpalan kecil dulu. Baru setelah 25mL yang terakhir dimasukin, aduk-aduk lagi bentar dan abis itu satuin semua gumpalan jadi 1 adonan yang lumayan keras. Dari situ, halusin adonannya dikit-dikit—Kambing agak susah jelasinnya kalau pake kata-kata, katanya sih ampe sehalus kulit bayi yang baru lahir (agak aneh emang perumpamaannya). Udah halus, bentuk adonan jadi bulet kayak kepala jamur (nah lho, tambah bingung kan?? Susah emang ya ngajarin masak lewat notes ginian :-p), dan letakin di atas papan penggilingan, ukurannya sekitar 1×1 meter atau 1×1.5 meter cukup.

 

Nah, adonan tadi dipipihin dulu pake tangan (jangan lupa di papan gilingnya kasih dulu tepung biar ga lengket, di atas adonannya juga kasih lagi aja meski jangan terlalu banyak) sampai ukurannya sekitar 1 cm. Abis itu, pake penggilingan kayu gitu, tapi panjangnya minimal 1 meter. Kenapa panjang banget?? Karena ketika nanti si adonan ini digiling ampe cuman berukuran kurang dari 0.5 mm, ukurannya bisa gede banget (dan tentu aja tipiiiiis banget). Karena itulah butuh papan dan kayu penggiling yang panjang. Udah selesai digiling setipis itu, adonan dilipet-lipet terus dipotong-potong. Dipotongnya juga paling kurang dari 1 mm, karena kalau kegedean jadinya kwetiau (… haha, ngga lucu banget…). Abis itu baru deh dimasak. Sayang sih, kita-kita ngga dikasih tau gimana cara masaknya. Tapi udah lumayan, dengan nyoba bikin mie-nya aja udah nambah pengetahuan banget, hehe….

 

Kisah mie soba selesai, dan kisah kedua berlanjut pada bagaimana kehidupan di pemandian air panas (onsen) di Jepang.

 

Yups, seperti yang udah-udah di banyak cerita anime, onsen itu emang tempat paling nyaman buat ngelamun, nyari inspirasi, ngobrol, curcol, dan ngupil (ngga, yang terakhir boong kok). Cumaaaaann….

 

Kalau di Indonesia, masuk pemandian air panas harus pake baju renang, ini sih… ngga boleh pake apa-apa.

 

Eits, tapi tenang aja, di sini yang namanya onsen pasti dipisah cewek ama cowok. Udah jarang banget onsen campuran di Jepang skarang ini. Kalau dulu sih… konon emang banyak. Hueehh….

 

Jadi kalau tradisi masuk onsen di sini, sebelum nyebur ke kolam berbau belerang itu (ya iyalah panasnya juga gara-gara belerang. Bangkrut aja kalau pake water heater apalagi water naheur mah…) pasti harus mandi dulu di kamar mandi yang emang udah disediain—supaya begitu masuk onsen udah ngga ada lagi keringet-keringet dan kotoran-kotoran yang nempel dari luar. Kamar mandinya juga terbuka—engga disekatin, tiap shower udah disediain sabun ama sampo masing-masing (di tempat ini ada sekitar 15-an shower). Haha, udah deh, abis itu langsung nyebur. Untung juga cuaca lagi dingin banget (dan ujan grimis), jadi pas masuk jam 1 siang ngga kerasa panas nyengat, heheee….

 

Tapi mungkin… karena onsen di sini kita ngga boleh pake apa-apa, jadi kerasa ke kulit lebih panas dan lebih cepet ngeluarin keringet. Makanya, ngga heran di cerita anime suka banyak yang tepar dehidrasi atau pingsan mendadak pas masuk onsen.

 

Alhasil, temen-temen Kambing sendiri cuman kuat nyemplung selama 5 menit. Sementara Kambing masih dengan santainya nerusin berendem sampai ntah 5 menit lagi, ampe akhirnya ngerasa haus luar binasa. Huehh, paraaaahh…. Ya udah dari situ basuh-basuh lagi badan pake air shower di kamar mandi tadi, terus kluar deh. Oh ya, di tempat penyimpanan baju juga ada macem tualet berjejer, kaca gede, dan hairdryer. Jadi kalo emang ternyata rambut basah, bisa langsung keramas dan dikeringin di situ. Huaaaahh, lengkap bangeeett…. Di Indonesia sih mana ada yang macem begini?

 

Begitu beres, di luar Kambing langsung nyari-nyari air minum. Sebotol langsung abis ditenggak tuh, hehe. Sementara temen Kambing ada yang ngeluh pusing, Kambing langsung ingetin dia untuk minum aer putih. Cuman karena ngotot pengennya susu, ya udah gih dah terserah dia aja. Mau pingsan mau apa terserah, yang penting Kambing udah ngingetin. Lagian bukannya kalau gitu emang harus digantinya sama air putih lagi kan?? Aneh deh….

 

Kisah si onsen panas pun beres. Meski ngga nyangka ternyata ada satu ritual lagi di bis begitu beres nge-onsen….

 

… yakni tidur masal.

 

Zzzz….

 

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Summer Course, 26 Juli 2009

Hari ini liburaaaann!! Maen lagi ke daerah Gunung Fuji~

*perasaan Kambing kerjanya maen mulu yak?? Hehehe, kapan blajarnyaaaa??*

 

Di wilayah deket Gunung Fuji ini dibangun kayak taman bermain gitu, tapi terkenalnya dengan berbagai macem atraksi jet coaster. Yups… kayak Dufan-nya Indonesia tapi atraksinya sadis binti ajaib semua. Yang paling terkenal tuh ada 3 jet coaster, yang 1 tempat duduknya macem kicir-kicir Dufan gitu, engga ada alas kakinya alias bener-bener DIGANTUNG gitu (daaaan jalannya mundur); yang 1 lagi katanya yang paling cepet di seluruh dunia, dan yang terakhir yang paling tinggi. Kambing cuman naik yang pertama, karena… well, waktu cukup abis gara-gara ngantri, ahyahahaa…. *ketawa miris*

  

Di taman bermain ini juga ada rumah hantu paling panjang dan paling nyeremin yang pernah ada. Bayangin aja, dari nama udah ketauan: “Haunted Hospital”. Kambing ngga sempet masuk karena waktu ngantrinya aja 2 jam. Tapi diceritain sama sensei, di dalem rumah hantu itu kita JALAN KAKI ngga naek kereta rel apapun, ngelilingin bangunan rumah sakit setengah jadi yang konon di ceritanya bangunan itu dikutuk gitu. Dan hantunya tuh bukan manekin atau hologram-hologram, tapi ORANG BENERAN yang nyamar jadi hantu.

Wewh…. Bayangin kalo masuk situ… kita takut bisa beneran dikejar tuh.

Mau tau durasinya berapa menit?

… sekitar 40 menit. Kayaknya cukup ya buat bikin nangis sambil terkencing-kencing….

Abis itu, temen Kambing ama sensei (anggota grup laen mencar, Kambing cuman jalan bertiga aja ama mereka—yeah, sensei-nya yang digosipin ama Kambing itu lhooo), naek atraksi… lupa namanya apa. Bukan jet coaster sih, tapi yang semacem menara tinggi, yang dibawa naek ke atas, didiemin, terus dengan menjengkelkannya dijatuhbebasin ke bawah. Kambing mending naek jet coaster ampe tepar deh ketimbang naek gituan…. >.<

Sempet juga nyobain macemnya kora-kora Dufan tapi bentuknya bulet, dan sambil diayun skalian diputer. Wuih itu mantep banget… Kambing ampe nyaris tidur pas naek itu (seriusan ngga boong karena Kambing nganggep itu semua hanyalah ayunan sementara yang laen sibuk jerat jerit sendiri—emang dasar ngga waras nih kambing! :-p). Tapi ada enaknya sih jalan bareng sensei itu, karena tiap abis maen pasti ditraktir makan. Kentang goreng lah, ayam goreng lah, sedaaaapp….

Lumayan buat makan siang ngga perlu keluar duit banyak, hehee….

Ada juga kejadian kocak pas Kambing sama temen dibawa sensei ke rumah hantu, tapi rumah hantunya ngeadopsi salah 1 cerita anime yang emang nyeritain tentang hantu gitu (itu, Gegege Kitaro alias Spooky Kitaro, ada yang tau??). Buat Kambing sih… serem apanya, yang ada pengen ktawa. Cuman temen Kambing itu heboh, dia takut banget ama yang namanya hantu. Saking takutnya dia dorong-dorong sensei jalan di depan, dan maksa Kambing jalan di belakangnya (intinya dia di tengah gitu). Tiap ada manekin yang tiba-tiba nongol gitu, dia treak kenceng banget, dan selalu di saat yang bersamaan Kambing ngetawain si boneka manekinnya itu. Dan dia malah ngira Kambing ketawa tuh ngetawain dia….

Haha, maka dari itulah Kambing sukses keluar rumah hantu dengan badan sakit-sakit ditabokin temen….

  

Apalagi ya? Hemm, tadinya udah niat juga mau maen yang basah-basahan, tapi sayang waktu cuman dibatasin ampe jam 4. Ya udah, balik deh…. Agak ngerasa sayang sih engga maen basah-basah, tapi lumayan kok, udah bisa dapet foto-foto menarik meski sayang Gunung Fujinya lagi ketutup awan jadi ngga terlalu bagus.

-Kambing-

Ps. Sebenernya ada kejadian yang Kambing ngga ceritain di sini. Tapi… ngegosipnya ntar aja deh ya begitu pulang…. Soalnya di sini masih anget banget jadi bahan gosip. Uuukh, uhuik, nasiiiip nasip….

Categories: Uncategorized | Tags: , , , | Leave a comment

Summer Course, 25 Juli 2009

Ok, sesuka-sukanya Kambing sama yang namanya nari, ternyata gempor juga kalau harus disuruh nari nonstop selama DUA SETENGAH JAM.

Ehm… begini ceritanya….

Hari ini ada 1 matsuri (festival) lagi, namanya Ueda Wasshoi Matsuri. Yep, seperti dari namanya, matsuri ini cuman ada di Ueda. Secara umum, kondisi saat matsurinya sama persis kayak Gion Matsuri minggu lalu, di trotoar banyak yang jualan makanan, souvenir, dan aneka permainan. Dan di sini sebenernya lebih banyak orang yang pake yukata daripada waktu di Gion Matsuri. Terus, apa bedanya??

Bedanya adalah… kalau waktu Gion Matsuri, jalan penuh sama orang yang ngangkatin Omikoshi, sekarang penuhnya sama orang yang nari.

Dari seminggu sebelumnya emang udah dipersiapin sama kampus, diajarin nari gitu di sekolah dari jam 6 ampe jam 7. Sebentar banget? Ngga juga, 2x latian Kambing udah bisa nguasain tariannya. Lagian tarian Jepang itu gampang, tinggal diulang-ulang aja tergantung lagunya. Dari kampus juga dikasih T-shirt (ada tulisan Manabi-nya warna biruuu, ehehehee…), sama scarf tambahan, terserah mau dipake di kepala (jadi bandana atau iket kepala), atau di leher (Kambing pakenya di leher), atau di tangan (yang ini kalau ngga kayak handband ya kayak preman -______-). Ganti baju jam setengah 4, ada latian dulu jam setengah 5 ampe setengah 6-an. Abis itu jalan ke taman depan stasiun, start mulai narinya di situ soalnya.

Pas latian sih Kambing masih yang ogah-ogahan geraknya, tapi begitu terjun ke lapangan (cuileeee bahasanyaaaa), langsung deh semangat ’45 sebagai mantan penari Jawa keluar lagi. Udah mah nari paling depan, orang laen pake celana Kambing pake rok sendiri (tadinya mau nekat pake yukata yang baru beli, eheheheee :-p), gerakannya… ya gitu deh (tau sendirilah Kambing kalo nari macem gimana). Bahkan ampe dibilang gini ma temen di belakang Kambing, “Wi, kamu tuh nari Jepang apa Jaipongan??”

Dan Kambing langsung ngakak, Saudara-Saudara….

Tragedi anehnya ngga cuman berakhir sampai situ. Masih inget di notes sebelumnya, Kambing sempet ngulas tentang rijichou? Naah, rijichou kita ini (kita?? Elu kali ma centong!) ikutan nari pas di sebelah temen (jadi bikin 3 barisan gitu, Kambing paling kiri, temen Kambing tengah, kanannya kalo ngga rijichou ya sensei), terus pas lagi break baru juga setengah perjalanan beliau bilang (pake bahasa Jepang ya tentunya) sambil ktawa-ktawa, “Wah, kamu narinya bagus. Orang Jepang awam ngga ada yang bisa nari sebagus itu, paling-paling yang bisa macem-macemnya Geisha.”

DENG!!! Kambing disamain ama Geisha….

Udah gitu sensei nyeletuk, “Ya udah, nih kamu pakai happi sensei, nari paling depan lagi ya, sendiri!”

Daaan karena di antara temen-temen, Kambing lagi kena gosip ama sensei satu ini, jadilah mereka pada teriak-teriak norak bin heboh al-lebay sangat pas sensei pakein Kambing happi-nya dia. Seneng sih seneng, cuman… disuruh nari sendirinya itu lho… agak-agak sepi juga ternyata….

Lumayan lama tuh Kambing nari sendirian gitu, sampai pas lagunya yang super duper panjang gara-gara diulang-ulang mulu itu beres, Kambing ngasiin happi-nya ke sensei. Nah, masa dia bilang, “Wah, ternyata aromanya orang Indonesia yang doyan nari tuh gini, ya? Haha, suka deh, sesuai sama orangnya. Terus nari ya, sensei suka ngeliat kamu nari.”

O—em—ji…. Taulah, reaksi warga sekitar (baca: temen-temen) begitu denger sensei ngomong begitu….

Karena itulah, dengan suksesnya Kambing ngga bisa alias ngga boleh berenti nari sampai matsuri-nya beres….

Gilaaaa, pegeeeelll!!!

Tapi dapet pengalaman berharga? Yeah, sebagian berharga dan sebagian lagi agak-agak bikin muka Kambing panas dan merah. Untuuuung aja pas kejadiannya udah malem gitu, ngga ada yang bisa liat semerah apa muka Kambing waktu itu…. >.<

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , , | Leave a comment

Summer Course, 24 Juli 2009

Hari ini ke… ehm, apa istilahnya ya… ke ibu kotanya perfektur Nagano ini, yaitu kota Nagano-nya sendiri.

 

Dibanding Ueda, Nagano kotanya lebih modern tapi juga engga serame kota-kota besar lainnya (yah, jangan bandingin ama Tokyo, Osaka, atau Kyoto juga lah). Hmm, jadi kalo misalnya di Jawa Tengah, Ueda itu Solo-nya sementara Nagano itu Semarangnya. Gitulah kira-kira.

 

Dari Ueda berangkat jam 9-an pake kereta biasa, yang mampir dulu ke stasiun-stasiun kecil di kota-kota yang lebih desa dari Ueda. Seriusan mirip desa banget, meski rumahnya ngga dari gubuk dan tetep ada macem supermarket gitu, pemandangannya dihiasin pertanian dan perkebunan gitu. Ada yang nanem padi, bunga matahari, pohon kesemek, macem-macem deh. Karena emang perfektur Nagano itu dikelilingin gunung, jadi hawanya lumayan pas buat bertani dan berkebun (engga terlalu panas kali, ya?)

 

Nyampe Nagano sekitar jam 10 kurang, langsung diterusin pake bis ke Zenkouji Temple. Ini kuil Buddha terbesar dan tertua di Nagano. Lumayan gede, dan seperti biasa sepanjang jalan sebelum gerbang masuk ke kuilnya tetep dijejerin deretan toko-toko souvenir yang khas Jepang banget. Ada juga yang jual ramalan peruntungan nasib (kayak yang di anime-anime dan dorama-dorama gitu), pohon tanabata (yang daunnya udah mulai menguning khas daun-daun di musim gugur), sama tong dupa gede (yang konon katanya kalo bakar dupa dan mandi asep dupa di situ segala kebaikan bakal dateng ke kita—Kambing sih yang ada bengek duluan, heuheu….)

 

Pas masuk ruang altar sembahyang nih… buseeet, Kambing langsung disergap perasaan yang engga nyaman banget. Rasa-rasa dingin tapi sesek… ah susah deh jelasinnya. Diajarin juga gimana caranya berdoa di situ (sensei yang ikut yang ngajarinnya), tapi Kambing cuman diem aja ngliatin, heu…. Abis itu ada bhiksu nyamperin, ngasih penjelasan tentang kuil itu pake bahasa Jepang dan Inggris (Inggrisnya jago, bo!). Nah, abis itu dia ngajakin masuk ke dalem sebuah lorong panjang bawah tanah gitu.

 

Yang di dalemnya luar biasa GELAP dan PANJANG. Sama sekali engga keliatan apa-apa….

 

Selama jalan di sana, pelan-pelan tangan kanan dipake ngeraba-raba dinding di sebelah kanan, tangan kiri sibuk megangin orang yang di depan biar ngga ilang. Di dalem situ ngapain emang? Nyari sebuah pintu yang konon katanya pintu menuju surga. Ngga bisa dibuka, tapi cukup dengan nyentuh dan ngegoyang-goyangin grendel pintunya aja berarti bakal dapet kebaikan-kebaikan gitu. Tapi ya gila lah, gelap asli di situ engga keliatan apa-apa sama sekali—tapi untung ketemu dan kepegang sih, hehehe…. Dan setelah menemukan tangga keluar, engga mikir 2x Kambing sama temen-temenku langsung ngehambur keluar saking ngga mau lama-lama ada di tempat segelap itu.

 

Buta total deh bener di dalemnya….

 

Selesai dari Zenkouji Temple, sempet makan siang nyobain mie soba. Mie dingin Jepang gitu, yang kalo makan harus dikasih kuah khusus. Lumayan enak, meski porsinya bengkak engga kira-kira -____-a. Abis itu jalan ke sebuah jalan kecil yang lagi dihias-hias berbagai macam gantungan, lampion, dan segala macem dalam rangka peringatan tanabata. Tanabata itu… tradisi di Jepang yang diadain tiap entah bulan Juni apa Juli, tanggal 7 (cuman inget tanggalnya aja, haha…). Engga tau pas hari H-nya ngapain aja, tapi yang pasti sih orang biasanya nulis apa yang jadi keinginan mereka dan kertas itu digantung di pohon bambu.

 

Dari jalan yang penuh hiasan tanabata itu (bisa diliat fotonya di album yang Nagano-Japan), diterusin ke studio SBC. SBC itu salah 1 program televisi di Nagano. Diajak tur ke berbagai macem tempat, dari studio TV, radio, ampe ruang rekamnya. Keren banget deeehh….

 

Pulang-pulang jam 4-an nyampe Ueda, Kambing langsung tancep gas pake sepeda ke taman Ueda, di mana di sana juga berdiri Kastil Ueda. Engga masuk karena takutnya suruh beli tiket dulu (ihiks), jadi cuman jalan-jalan aja di sekeliling tamannya (yang luar biasa gede itu). Pengalaman kocak, kan jam-jam segitu banyak orang yang lagi olahraga atau jalan-jalan di taman itu, dan engga sedikit juga orang yang sering bawa jalan anjing-anjingnya di jam yang sama. Tau Kambing penggemar berat Siberian Husky (jenis anjing yang mirip banget serigala)? Naaah di taman itu Kambing engga sengaja papasan sama ibu-ibu yang lagi ngajak jalan Siberian Husky-nya, warnanya item belang putih gitu, persis pola warna Siberian yang Kambing suka banget. Begitu papasan, tu doggy sambil menggoyang-goyangkan ekornya langsung ngedeketin Kambing dan mulai mengangkat idungnya, mengendus-endus….

 

Nah lho…. ALERT!! ALERT!!

 

Ni doggy mau ngapain gue?!! Gilaa, kalo ampe kena liurnya harus nyari tanah dulu nih buat ngebersihinnya!!

 

Akhirnya dengan amat sangat terpaksa, setelah mengangguk dan tersenyum seramah mungkin pada si ibu pemilik Siberian tadi, Kambing langsung ngacir secepet mungkin pake sepeda. Tu doggy engga ngejar sih, tapi… uuukh sayang bangeeeet…. Padahal pengen difotoo, lucu pisaaaann >.<

 

Ihiks… jadi tambah ngebet pengen punya boneka Siberian Husky~

 

Ada yang mau beliin?? >.<

 

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.