Summer Course, 15 Juli 2009

Okeee, kali ini Kambing bakal cerita tentang perjalanan Summer Course Kambing di Ueda, Perfektur Nagano Jepang. Kambing ke sini dalam rangka belajar bahasa dan budaya Jepang, bareng 7 orang cewek-cewek heboh lainnya. Penasaran ceritanya? Yuk silakan diikuti~ ^^

 

….

 

Ngga akan cerita apa yang terjadi di Singapur, karena Kambing cuman transit 2 jam, dan 2 jam itu pun dipake jalan dari Terminal F ke Terminal B yang kudu pake skytrain (kalau ngga mau berakhir abis waktu seharian buat pindah terminal doang, ehehehe….). Niat pengen cuci mata di Changi pun batal lantaran waktu yang terbatas tadi, pindah terminal aja sejam dan langsung digiring boarding. Tapi lumayan, cuci mata ama bule-bule berkulit pucat bermata biru rasanya engga kalah asyik juga, apalagi ditambah mata yang udah lumayan sepet pengen dimeremin. Hahay~

 

Pas masuk SQ (Singapore Airlines) yang tujuan Narita, jujur Kambing sama temen-temen lain lumayan pelang pelong juga. Melongo kayak orang desa masuk kota. Bukannya apa-apa, tumben-tumbenan seat kita beda sama economy class yang biasa. Di tiketnya emang ada tulisan <i>main deck</i> yang ternyata begitu diliat… waw…. SUGOOOOII!!! (keren—red.) Mantep pisaaaann!!! Jarak antar bangkunya lumayan luas dan lega, kebetulan 4 seat belakang kosong jadi senderan kursi bisa direbahin sampai pol. Makanannya juga lumayan. Meski sayangnya, aku cukup engga bisa tidur lantaran goncangan di pesawat lumayan gede. Cukup sering juga tanda seat belt-nya nyala (untung aku tidur ngga buka seat belt), berasa banget tu pesawat naik turun nabrakin awan dan entah apa lagi. Landingnya juga ga semulus penerbangan Cengkareng-Changi, cuman bisa menapakkan kaki di tanah setelah 6 jam lebih terbang gitu juga udah lega banget sih, haha….

 

Ok, nyampe di Narita ngga ada masalah. Masalah yang terjadi hanyalah map Kambing yang berisi passport, embarkasi, sama dokumen2 buat ngampus sempet TERBANG KETIUP ANGIN. Hebat ngga tuh kalo ampe ngga bisa Kambing tangkep lagi?? Tapi alhamdulillah jatuh ke tanah terdekat dan ngga kegeleng mobil atau apapun, sehingga bisa diselametin lagi semua yang ada di dalemnya. Masalah lain—yang utama lagi adalah… atsui alias PANAS!! Gilaaa panasnya ngga kira-kira. 30 degrees lebih ada kali, ya?? Tau deh, Kambing ngga bawa termo raksa soalnya (ngapain juga?? Ngabeubeurat gelooo!!!). Di dalem mobil aja udah berasa panasnya kayak apaan tau. Untung ada AC. Tiap rest di tempat peristirahatan jalan tol gitu pasti ngga kuat banget mau turun, puanaaaasss meeennn…. Oh ya lupaaa…. Meski ada masalah-masalah di atas, tetep aja Kambing bersyukur BANGET bisa ngantri di imigrasi Narita. Kenapa?? Karena petugas imigrasinya GANTENG-GANTENG!!! Gilaaa, seme-uke (tipe muka oke punya, yang satu macho a la cowok dan yang satunya lagi cenderung manis—red.) semua gituuu…. (dua temen Kambing di Indonesia kalo kesini udah tereak-tereak dan ngegondol pulang tu mas-mas imigrasi kali, ya??) Lumayan sebagai penyegar di tengah cuaca yang panas, uekekkekeeekk….

 

Selama di jalan sendiri, setengah terngantuk-ngantuk juga sebenernya. Tapi yang keren sempet liat sungai… lupa namanya entah Arakawa entah apa (lokasinya pas baru aja keluar dari Tokyo). Edan itu yang namanya sungai, gede dan BERSIH!!! Apalagi ada pintu airnya, jadi ada semacem bendungan juga di situ. Dan pintu airnya pun ngga tanggung, gede mantaaaapp…. Pemandangannya juga bagus, ditambah udara dan keadaan di sana yang emang bersih sebersih-bersihnya. Huah… kapan ya Indonesia bisa begini?? *bertapa 100 taun juga kayaknya ngga bakal deh, huahahahaa*

 

Nyampe Ueda sekitar jam 2-an, abis beli makan siang langsung dibawa ke hotel. Yup, nginepnya di hotel kecil gitu, ngga ada beranda dan ukuran kamar pun bisa diukur pake jengkalan tangan (ok, ini metafora saking ni kamar kecil meski cukup nyaman juga mun sendiri mah). Dan mengingat jam 4.15 udah harus kumpul lagi di lobi buat ikut placement test jam 4.30, sekejap mata Kambing mandi, sholat, dan makan ampe sekitar jam 3.15-an. Masih ada waktu?? Ngapain? Jawabannya adalah NYUCI!!! Tapi apa yang dicuci?? Heuheu, maap karena jawabannya engga masuk sensor LSI, jadi ngga bisa ditayangin di sini (lho??). Tepat jam 4, Kambing ama seorang senpai (senior—red.) yang dateng dari Bandung juga turun ke lobi, nunggu yang laen di lobi. Sempet diajak ngobrol sama nihonjin (orang Jepang—red.) cuman masih rada-rada gagap gitu. Haha, mantep. Jam 4.15—lebih 1-2 menit barulah Kambing sama temen2 jalan ke kampus—JALAN ya, bener-bener aruite, by walk, JALAN KAKI, sementara sensei (guru—red.) yang ngejemput kitanya dateng pake sepeda dan pas nganterinnya ngegiring sepedanya. Kocak~

 

Di kampus, mulailah tu placement jam 4.30. Soal pertama Kambing agak-agak cengo, karena disuruh ngisi tabel dengan HURUF HIRAGANA dan KATAKANA. Oke, yang hiragananya lancar, alhamdulillah. Cuman begitu katakana, err… ehm… ngg… agak-agak kebalik-balik juga tuh (sialnya huruf NU baru inget di saat-saat terakhir). Tes lainnya, yah ngga jauh-jauh beda ama yang udah dipelajarin di Bandung. Nah, yang parahnya yang interview (ada interview juga lho!! Ngahahaaa!!! *ktawa stress*). Yeah, sedikit banyak berjalan lancar dengan batuan bisikan sana sini (nah lho, apa tuh?!), ditambah sensei yang nge-interview-nya masih muda plus ganteng, wah udah deh, bisa puas tuh ngobrol ma dia. Dan Kambing cukup pengen ngakak pas dia bilang bahwa hal yang paling dia sukai dari Jepang adalah onsennya (pemandian air panas—red.)…. *wtf*

 

Beres placement, sensei yang ngejemput di bandara tadi langsung ngasih pengarahan tentang apa aja yang ada di kampus, apa yang boleh dan ga boleh dilakuin, juga tentang hotelnya. Sensei-nya kocak, dan beliau pernah cerita kalau beliau ngga tau gimana cara pake WC jongkok di Indonesia. Percaya ngga percaya, beliau katanya kalo pake toilet itu, dan bukannya mantatin si lobang pembuangannya tapi malah ngadepnya ke situ. Hueeehh…. Langsunglah tu pembicaraan menjurus pada substansi cokelat lembek yang *piiiiiiiiiiiiiiiiiiiiipp* (sekali lagi, kalimat tidak berhasil lulus sensor LSI). Ngga lama, langsung diumumin hasil tes, dan ternyata Kambing masuk kelas yang siang, jam 1.20 bareng sama yang dari Rusia and Korea. Lumayanlah, bisa memperluas kenalan, heuheu….

 

Malemnya… ngga ada apa-apa yang berarti, cuman beres dari kampus jam 7-an keliling dulu cari makan malem. Nemu bento (makanan kotak atau lunch box—red.) murah yang diskon 50%, jadi cuman 215 yen harganya (cihuy!!). Terus nemu boneka doggy kecil, 1000-an yen gitu, cuman apa daya emang dasar pecinta boneka banget, tu doggy dibeli deh buat nemenin tidur. Namanya?? Kambing namain dia **** (4 HURUF!! Clue: the dark side. Pasti kalong rebus, cairan aldehid, ama landak lemot udah bisa nebak apa artinya, ngeheheee). Kenapa namain itu? Abis emang imejnya pas aja, meski mukanya ngga jutek atau gimana sih :-p.

 

Hemm, apalagi yah? Anyway sorry juga baru bisa posting yang tanggal 15-nya di hari ini, soalnya kmaren sibuk banget dan ini tulisan belum beres pas Kambing tidur. Huuuh…. Alhamdulillah ngga terlalu jetlag sih, meski jam 6 weker nyala cuman matiin terus tidur lagi ampe jam 7. Ngehehe, tapi da emang jam biologisnya masih begitu. Agak susah ngubahnya, tapi yang penting, tetep semangaaaatt!!!

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: