Summer Course, 23 Juli 2009

Hari ini… TELAT BANGUN!!! Baru bangun jam 9.22 sementara sarapan pagi cuman ampe jam 9.30.

 

Bablas deh. Alhasil cuman makan onigiri sisa semalem…. >.<

 

Sempet jalan lagi ke toko buku yang diskon gede-gedean kmaren, nganterin temen dan TETEP pake sepeda (doyan amat yak?? Mentang-mentang di Indonesia sama sekali engga bakal aman kalo naek sepeda). Daaan pas iseng-iseng liat di bagian manga, ternyata ada Tantei Gakuen Q (Detective School Q) yang premium version, jadi 1 buku beres gitu komiknya dan engga beredar di Indonesia!! Langsung samberr….

 

Dan hari ini engga ada pelajaran juga… cuman kumpul di sekolah jam setengah 2 dan jalan ke rumah seorang sensei di pedalaman taman (??) Ueda untuk upacara minum teh….

 

Sebenernya ya, upacara minum teh itu engga 3 jam atau berjam-jam kayak yang dibilang di film-film atau komik-komik lho….

 

Jadi gini, sebelum upacara minum teh ada adat di mana harus cuci tangan, tapi cuci tangannya ngga sekedar cuci di toilet atau wastafel terdekat. Di taman dalem, ada kayak kolam kecil, pancuran kecil dari bambu, ama gayung bambu juga. Gayungnya paling diameter 10cm-an lah, dan panjang gagangnya (tipis) sekitar 40-50cm. Nah, dari kolam kecil itu, cidukan pertama setengahnya buat ngebasuh tangan kiri, abis itu tangan kanan (gayung dipegang pake tangan kanan, harus!). Abis itu cidukan kedua, secukupnya tuangin ke tangan kiri terus dipake kumur-kumur, sisanya buat ngebersihin gayungnya. Semua itu maknanya buat ngebersihin tangan dan mulut—sebagai perwakilan tubuh yang laen—supaya bersih saat minum teh (dan supaya tehnya juga kerasa enak).

 

Selesai cuci tangan, masuklah ke ruang khusus buat minum tehnya. Ada juga tradisi di sini. Menurut cerita, semua orang yang masuk ke ruang upacara minum teh itu derajatnya sama. Kalau dulu sih, mau samurai, mau raja, mau budak, mau pedagang, mau guru, semua sama ketika masuk ruangan itu dan minum teh. Makanya pas masuk, sama sekali ngga ada yang boleh bawa barang-barang macem tas gitu…. Di situ baru deh, senseinya bikin tehnya sementara asistennya (anak senseinya) nyuguhin kue manis selama tehnya masih dibuat. Kuenya beda-beda tiap musim, dan bentuknya juga disesuaiin seusai musim. Yang musim semi biasanya banyak pake asesoris kelopak bunga sakura atau dibentuk bunga sakura, yang musim panas warnanya mencolok dan rasanya dingin, yang musim gugur diidentikin sama daun-daun maple yang warna kuning, orange, atau merah, sementara yang musim dingin dibentuk kayak es tapi konon katanya kuenya anget gitu.

 

Oh ya, ruangannya sendiri keren banget, kotak gitu dan semua orang yang ikut upacaranya pada duduk ngelingker ngebentuk huruf U, sementara yang bikinnya di salah 1 sisi nyiapin-nyiapin gitu. Ada altar yang digantung tulisan-tulisan Jepang dan di depannya ada vas bunga. Si bunganya juga selalu diganti tiap musim, jadi selalu beda-beda. Alasnya berupa tatami, yang katanya pas musim dingin dikasih pemanas supaya ruangan tambah anget. Dan duduknya gimana? Tentu aja duduk berlutut a la Jepang yang asli bikin PEGEL setengah idup (bosen ah setengah mati mulu).

 

Udah beres makan kue dan tehnya pun beres, akhirnya teh disajiin satu-satu ke para tamu. Ada juga tata cara nerimanya. Pas sensei-nya atau asistennya ngasih sambil bungkuk, kita juga harus bungkuk sambil bilang, “Otemae choudai itashimasu,” artinya kurang lebih bilang makasih dan menerima jamuannya dengan senang hati. Sementara berhubung yang dikasih duluan selalu yang duduk di deket senseinya alias yang paling kanan, ke yang sebelah kirinya harus bilang, “Osaki ni choudai itashimasu,” artinya intinya sih saya duluan minum ya. Pas ngangkatnya juga ada caranya, gimana ngeletakin tangan di cawan, diputer dulu sebelum diminum, terus pas udah selesai minum dan ngeletakin di tatami lagi juga ada caranya.

 

Setelah semua tamu kebagian, di situlah akhirnya upacara selesai dan boleh nyelonjorin kaki (hahahaa…). Sempet ngobrol-ngobrol dulu ama sensei-nya, dijelasin bahwa masing-masing cawan itu punya arti sendiri-sendiri. Kebetulan punya Kambing emang paling kecil, tapi gambarnya bunga-bunga gitu. Cantik bangetlah pokoknya. Dan kata sensei cawan yang kupake itu cuma bisa dipake di musim panas. Haha, lucu juga…. Cawan juga macem-macem sesuai musim. Engga heran orang sini seneng banget apa-apa selalu nyesuaiin sama musim. Sensei-nya juga ngajarin gimana cara bikin tehnya, apa-apa aja yang dipake (lumayan gampang dan bisa dicoba sendiri). Kambing sempet nyoba, tapi… gagal dan kata yang minumnya pait banget :-p

 

Udah puas ngobrol sama sensei, akhirnya pulang dulu ke hotel sambil nunggu latian nari lagi jam 6. Sempet ada kejadian yang nyebelin dan engga banget, tapi… ya udahlah toh yang penting unek-unekku udah bisa keluar. Masih nyambung sama postingan yang tanggal 21, tapi hari ini sedikitnya Kambing udah bisa egois ama diri sendiri, hehehee….

 

Intinya, tetep enjoy aja di mana pun berada, mau bikin tehnya gagal atau pait juga sebodo (lho kok ngga nyambung??)

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: