Summer Course, 24 Juli 2009

Hari ini ke… ehm, apa istilahnya ya… ke ibu kotanya perfektur Nagano ini, yaitu kota Nagano-nya sendiri.

 

Dibanding Ueda, Nagano kotanya lebih modern tapi juga engga serame kota-kota besar lainnya (yah, jangan bandingin ama Tokyo, Osaka, atau Kyoto juga lah). Hmm, jadi kalo misalnya di Jawa Tengah, Ueda itu Solo-nya sementara Nagano itu Semarangnya. Gitulah kira-kira.

 

Dari Ueda berangkat jam 9-an pake kereta biasa, yang mampir dulu ke stasiun-stasiun kecil di kota-kota yang lebih desa dari Ueda. Seriusan mirip desa banget, meski rumahnya ngga dari gubuk dan tetep ada macem supermarket gitu, pemandangannya dihiasin pertanian dan perkebunan gitu. Ada yang nanem padi, bunga matahari, pohon kesemek, macem-macem deh. Karena emang perfektur Nagano itu dikelilingin gunung, jadi hawanya lumayan pas buat bertani dan berkebun (engga terlalu panas kali, ya?)

 

Nyampe Nagano sekitar jam 10 kurang, langsung diterusin pake bis ke Zenkouji Temple. Ini kuil Buddha terbesar dan tertua di Nagano. Lumayan gede, dan seperti biasa sepanjang jalan sebelum gerbang masuk ke kuilnya tetep dijejerin deretan toko-toko souvenir yang khas Jepang banget. Ada juga yang jual ramalan peruntungan nasib (kayak yang di anime-anime dan dorama-dorama gitu), pohon tanabata (yang daunnya udah mulai menguning khas daun-daun di musim gugur), sama tong dupa gede (yang konon katanya kalo bakar dupa dan mandi asep dupa di situ segala kebaikan bakal dateng ke kita—Kambing sih yang ada bengek duluan, heuheu….)

 

Pas masuk ruang altar sembahyang nih… buseeet, Kambing langsung disergap perasaan yang engga nyaman banget. Rasa-rasa dingin tapi sesek… ah susah deh jelasinnya. Diajarin juga gimana caranya berdoa di situ (sensei yang ikut yang ngajarinnya), tapi Kambing cuman diem aja ngliatin, heu…. Abis itu ada bhiksu nyamperin, ngasih penjelasan tentang kuil itu pake bahasa Jepang dan Inggris (Inggrisnya jago, bo!). Nah, abis itu dia ngajakin masuk ke dalem sebuah lorong panjang bawah tanah gitu.

 

Yang di dalemnya luar biasa GELAP dan PANJANG. Sama sekali engga keliatan apa-apa….

 

Selama jalan di sana, pelan-pelan tangan kanan dipake ngeraba-raba dinding di sebelah kanan, tangan kiri sibuk megangin orang yang di depan biar ngga ilang. Di dalem situ ngapain emang? Nyari sebuah pintu yang konon katanya pintu menuju surga. Ngga bisa dibuka, tapi cukup dengan nyentuh dan ngegoyang-goyangin grendel pintunya aja berarti bakal dapet kebaikan-kebaikan gitu. Tapi ya gila lah, gelap asli di situ engga keliatan apa-apa sama sekali—tapi untung ketemu dan kepegang sih, hehehe…. Dan setelah menemukan tangga keluar, engga mikir 2x Kambing sama temen-temenku langsung ngehambur keluar saking ngga mau lama-lama ada di tempat segelap itu.

 

Buta total deh bener di dalemnya….

 

Selesai dari Zenkouji Temple, sempet makan siang nyobain mie soba. Mie dingin Jepang gitu, yang kalo makan harus dikasih kuah khusus. Lumayan enak, meski porsinya bengkak engga kira-kira -____-a. Abis itu jalan ke sebuah jalan kecil yang lagi dihias-hias berbagai macam gantungan, lampion, dan segala macem dalam rangka peringatan tanabata. Tanabata itu… tradisi di Jepang yang diadain tiap entah bulan Juni apa Juli, tanggal 7 (cuman inget tanggalnya aja, haha…). Engga tau pas hari H-nya ngapain aja, tapi yang pasti sih orang biasanya nulis apa yang jadi keinginan mereka dan kertas itu digantung di pohon bambu.

 

Dari jalan yang penuh hiasan tanabata itu (bisa diliat fotonya di album yang Nagano-Japan), diterusin ke studio SBC. SBC itu salah 1 program televisi di Nagano. Diajak tur ke berbagai macem tempat, dari studio TV, radio, ampe ruang rekamnya. Keren banget deeehh….

 

Pulang-pulang jam 4-an nyampe Ueda, Kambing langsung tancep gas pake sepeda ke taman Ueda, di mana di sana juga berdiri Kastil Ueda. Engga masuk karena takutnya suruh beli tiket dulu (ihiks), jadi cuman jalan-jalan aja di sekeliling tamannya (yang luar biasa gede itu). Pengalaman kocak, kan jam-jam segitu banyak orang yang lagi olahraga atau jalan-jalan di taman itu, dan engga sedikit juga orang yang sering bawa jalan anjing-anjingnya di jam yang sama. Tau Kambing penggemar berat Siberian Husky (jenis anjing yang mirip banget serigala)? Naaah di taman itu Kambing engga sengaja papasan sama ibu-ibu yang lagi ngajak jalan Siberian Husky-nya, warnanya item belang putih gitu, persis pola warna Siberian yang Kambing suka banget. Begitu papasan, tu doggy sambil menggoyang-goyangkan ekornya langsung ngedeketin Kambing dan mulai mengangkat idungnya, mengendus-endus….

 

Nah lho…. ALERT!! ALERT!!

 

Ni doggy mau ngapain gue?!! Gilaa, kalo ampe kena liurnya harus nyari tanah dulu nih buat ngebersihinnya!!

 

Akhirnya dengan amat sangat terpaksa, setelah mengangguk dan tersenyum seramah mungkin pada si ibu pemilik Siberian tadi, Kambing langsung ngacir secepet mungkin pake sepeda. Tu doggy engga ngejar sih, tapi… uuukh sayang bangeeeet…. Padahal pengen difotoo, lucu pisaaaann >.<

 

Ihiks… jadi tambah ngebet pengen punya boneka Siberian Husky~

 

Ada yang mau beliin?? >.<

 

 

 

 

 

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: