2012 Japan Trip, 10 Juni 2012

Hari pertama perjalanan Kambing, ngebolang sendirian di negeri orang… Kambing ngapain aja ya hari ini?

Pada perjalanan oh-so-extraordinary Kambing kali ini, banyak banget hal-hal yang baru buat Kambing. Satu, Kambing—setelah beberapa tahun lamanya—akhirnya terbang lagi pake Garuda Indonesia (GA). Terakhir kali Kambing pake maskapai penerbangan satu ini adalah waktu Kambing liburan ke Bali pas Kambing masih SD… udah lama banget dong, ya? Wih…. Dua, Kambing untuk pertama kalinya nyicipin gimana rasanya jadi penumpang executive class. Kenapa bisa? Jangan ditanya xp. Bener-bener untuk pertama kalinya Kambing ngerasain dikasih makan enak, kabin super luas (meski kalau dipake maen bola sih tetep aja ngga bisa #ngawur), dan kursi bisa dikebelakangin sampe pol tapi engga bakal sampe ganggu orang di kursi belakang kita. Tiga, akhirnya Kambing ngunjungin lagi yang namanya Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali. Dan empat… untuk pertama kalinya (lagi) Kambing ngerasain kudu ngejar-ngejar bagasi di tempat yang seharusnya cuma transit ganti pesawat.

Gini ceritanya…. Selama ini, Kambing kalau jalan-jalan pelesir ke negeri orang dan pake acara transit alias pindah pesawat, biasanya untuk urusan bagasi bakal langsung diterusin secara otomatis. Anehnya kali ini, tiket dari Cengkareng-Denpasar-Kansai yang seharusnya nyambung jadi keputus di Denpasar. Itu artinya, Kambing yang seharusnya engga perlu lagi mikirin bagasi yang biasanya bakal langsung diterusin ke pesawat berikutnya harus pontang-panting ngurusin dan check-in bagasi lagi di tempat transit (Denpasar). Dan kehebohan pun engga berenti sampai situ aja. Begitu bagasi udah diambil, Kambing digiring sama seorang bapak petugas dari GA untuk pindah terminal (dari domestik ke internasional). Yang membuat Kambing melongo total abis itu adalah… terminal internasionalnya sumpah NGANTRI PARAH. Wajar sih… loket untuk check-in emang engga seheboh Cengkareng, tapi sayangnya jumlah turis bule yang ngunjungin itu bandara jumlahnya berbanding terbalik dan pake dipangkatin tiga segala… engga heran tempat check-in dan pintu pemeriksaan jadi SUPER MACET. Banyak bule ngeluh sana-sini, ngantrinya lama, keringetan (padahal semalem itu sekitar jam 11.30 WITA Kambing ikut ngantri sama para bule), dan satu-satunya loket pemeriksaan passport-embarkasi yang untuk warga domestik jadi diserobot juga sama bule. Bahkan flight yang ke Osaka berikutnya aja jadi delay setengah jam lebih karena ngantri tadi itu….

 

Tapi untungnya, alhamdulillah, Kambing engga kena masalah apa-apa. Di Osaka sendiri ketika landing dan masuk gerbang imigrasi, petugas-petugas imigrasinya pada heran. Kambing dateng sendiri, mau jalan-jalan di Jepang. Mereka ampe berkali-kali nanyain tujuan trip Kambing ini, dan bahkan ada yang sampai ngasih nomor kontak kalau-kalau Kambing kena masalah selama di Jepang (tapi tetep doanya sih semoga Kambing engga perlu kena masalah apa-apa selama di sini :D)

Abis dari Bandara Kansai, Kambing pake kereta ekspres Haruka yang tujuan Tennouji, Shin-Osaka, terakhir Kyoto. Sempet ketiduran di kereta, dan pas nyampe Kyoto untungnya dibangunin sama mas-mas yang mau bersihin kereta (malu banget!!). Langsung turun deh, dan nyari bis buat ke penginapan Kanouya. Yep, pengalaman pertama juga Kambing naik bis sendiri. Tiga tahun yang lalu waktu ke Ueda, tiket bis segala macem diurusin sama sensei. Kalau sekarang Kambing harus selalu siaga mencari information center buat bertanya supaya engga tersesat di jalan :p.

Nyampe Kanouya sekitar jam setengah satu, dan langsung disambut hangat oleh sang manajer alias Sayoko-san. Beliau orangnya ramah, baik, enak diajak ngobrol, bisa Bahasa Inggris juga… tapi Kambing maksa pengen bisa ngomong Jepang sama beliau, dan beliau pun seneng karena katanya aksen Jepang Kambing udah oke punya😄. Beres check-in untuk nginep selama 4 malem ke depan, Kambing akhirnya keluar lagi buat nyari makan (karena kamarnya sendiri baru bakal selesai diberesin sekitar jam 4-an). Makan siangnya apa?? Wuih, di sini macem-macem jajanannya. Insya Allah Kambing engga bakal malnutrisi lagi kayak waktu di Ueda yang kerjanya cuma makan onigiri sama bento doang #ngakak. Di deket sini buanyak banget yang namanya coffee shop yang sebagian besar juga ngejual pasta, nasi kare, dan nasi katsu, terus udah nemu 2 kedai takoyaki dan 1 okonomiyaki di pinggir jalan, ada McD juga… dan entah berapa biji convenient store yang buka 24 jam. Oh ya, di deket sini juga ada MUJI lho~😄 tapi engga berani masuk, ah… takut jantungan liat harganya.

Yang menarik adalah… Kambing nemu sungai kecil di satu blok tetangga dari daerah penginapan Kanouya. Sungainya bersih dan jernih banget… bahkan banyak anak-anak maen di situ dan kaki boleh dimasukin ke dalemnya (airnya cuman semata kaki lebih 10 cm). Yang penting sih engga nyampah aja, hahaa…. Dan dari warning yang sempet Kambing baca, katanya kalau musim ujan si sungai itu bakal meluap dan jadi sungai gede. Wuiiih, sereeeeem…. Tapi ada bagusnya juga, ketika musim kering si sungai itu bakal jadi tempat ngaso yang engga kalah oke sama taman kota atau café.

Balik lagi ke Kanouya, akhirnya bisa nyelonjorin kaki Kambing yang daritadi udah pegel banget dipake jalan (dan dipake berdiri selama perjalanan pake bis tadi). Tau gini tadi minjem sepeda aja yak, heheheee…. Nyampe kamar, akhirnya Kambing iseng buka semua peta yang dikasih sama Sayoko-san pas Kambing nyampe tadi, dan kembali merevisi tujuan wisata Kambing selama di Kyoto. Ternyata oh ternyata, objek wisata di kota ini sendiri SANGATLAH BUANYAK dan Kambing yakin engga bakal bisa diputer semua dalam 1 hari. Oh well, sepertinya Kambing harus merelakan rencana Kambing buat pergi ke Nara… toh udah pernah juga sih ke sana, heheee…. Intinya, sampai tanggal 13 nanti Kambing bakal khusyuk nuntasin objek-objek wisata terkenal yang ada di Kyoto😉.

Di sini waktu udah menunjukkan pukul 18.17 JST, so Kambing bakal muter-muter lagi buat nyari makan malem, heheee…. Masih terang sih, tapi Kambing engga mau terlalu malem juga nyampe Kanouya-nya lagi. Oh ya, mungkin Kambing cuman bisa online sehari sekali aja di waktu-waktu kayak gini. Kenapa? Karena akses internet di sini ternyata kudu pake komputer penginapan alias ngga ada wi-fi (gratis sih tetep…). Sayangnya, HP Kambing entah kenapa engga bisa connect ke internet (padahal tiga taun yang lalu bisa), dan Kambing bakal ngerasa engga enak juga kalau harus lama-lama pake kompu penginapan.

-Kambing-

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: